Month: October 2014

Sometimes Kadang-Kadang

Saya sering dateng ke acara seminar. Kalo kebetulan pembicaranya orang asing, biasanya dipakelah bahasa inggris. Jarang banget pake bahasa Indonesia. Agak dongkol jadinya pas dengerin si pembicara.

Udah gitu panitia acaranya ga selalu nyediain penerjemah, bahkan moderatornya pun adem kalem aja ngebiarin peserta nelen bulet-bulet apa yang bukan bahasa ibunya. Kesannya kan jadi dateng percuma ke seminar kalo ga ngerti isinya.

Tapi itulah. Bahasa asing, khususnya bahasa inggris, seolah lebih keren ketimbang bahasa Indonesia. Bahkan bahasa inggris sekarang udah masuk juga ke seharian kita. Dulu pas saya jadi sales, temen pernah bilang, “Ya harganya tiga ratus something lah.”

Hmm, mau bilang ‘sekitar’ atau ‘kurang lebih’ aja pake something segala. Pas lagi nongkrong sama temen-temen juga gitu. Ada yang bilang, “Sometimes gw suka begitu. Tapi kadang-kadang begini.”

Menurut saya, bahasa asing emang penting. Terutama untuk karir, bisa jadi nilai tambah kalo kita bisa kuasain bahasa asing. Apalagi komunikasi ngga akan terjadi tanpa ada bahasa.

Tapi ngga mesti juga keleus kita di negara sendiri, dengan orang Indonesia, lantas ngomongnya juga pake bahasa asing. Sebenernya kebiasaan memakai suatu bahasa tuh, secara ngga langsung menandakan seseorang cinta dengan bahasa itu loh.

Yang pernah bikin saya pusing setengah mati adalah ketika ada satu gerombolan anak muda yang keliatannya masih kuliah dan mereka sepanjang pembicaraan, cuap-cuap pake bahasa inggris. Parahnya, dicampur pake bahasa Indonesia.

“You know we have nasi kucing. It is bla bla bla pedas, but nyam-nyam.” Padahal mereka itu orang Indonesia loh. Ini kok ngomongnya beribet amat. Saya yang lagi kerja jadi ngga konsen karena sembari denger obrolan ajaib mereka.

Kalo emang prancis dan jepang itu nasionalis banget sama bahasanya sendiri, artinya mereka hebat banget. Kenapa Indonesia ngga bisa? Ini udah banyak yang ngga ngerti bahasa Indonesia, bahasa daerah juga ngga dianggap.