Month: May 2016

(Review) X-Men: Apocalypse yang Biasa Ajah

DISCLAIMER: LITTLE BIT SPOILER INSERTED!!!

Setelah nonton X-Men: Days of Future Past, saya bener-bener penasaran sama X-Men: Apocalypse.

Screen Shot 2017-05-01 at 7.38.10 PM
Source: IMDB

Pas liat trailer Apocalypse, saya pikir filmnya akan sangat wow. Bakal ngeliatin mutan terhebat di dunia. Bakal menyajikan the apocalypse atau the end of the world.

Eh, rupanya ekspektasi saya terlalu tinggi. Ini film rupanya prolog tentang murid-murid Profesor Charles, seperti Storm dan Cyclops. Di film ini, Storm dan Cyclops diperlihatkan masih muda. Storm diperankan Alexandra Shipp. Sementara Cyclops diperankan Tye Sheridan.

Setting cerita di film ini sedikit maju dari Days of Future Past atau beberapa tahun setelah Magneto nyerang presiden amerika. Saat itulah bangkit mutan bernama En Sabah Nur yang tidur sejak sekitar 3.000 tahun sebelum masehi.

En Sabah Nur udah muncul sejak awal film yang berdurasi kurang lebih 2 jam ini. En Sabah Nur saat itu ada di Mesir dan diagung-agungkan sebagai dewa oleh rakyat di negari piramid itu. Tapi, dia dikhianatin sama anak buahnya. Mutan jadul itu dikurung dan tidur ribuan tahun di bawah tanah.

Setelah bangun, dia mulai ngumpulin anak buah, salah duanya adalah Storm dan Magneto. Terus, En Sabah Nur belakangan jadi tertarik dengan kekuatan Profesor Charles dan nyulik profesor botak itu. Nah, karena ini cerita X-Men lawas, jadi Charles juga masih muda, masih James McAvoy seperti di Days of Future Past.

Selebihnya, terlalu drama. Saya kecewa sama Bryan Singer selaku sutradara. Kurang action, dude! Selain itu ngga terlalu banyak gambar dengan efek memukau yang dikasih liat ke penonton.

Overall film ini bagi saya ngga menghibur. Saya kasih nilai 5 dari 10. Eh, tapi nilai 6 deh dari 10, soalnya Sophie Turner yang memerankan Jean Grey lumayan cantik, hehehe.

Langganan Music on Demand

Udah tau Apple Music? Udah tau Spotify?

Keduanya sama-sama tempat dengerin lagu di gadget. Bedanya, kalo Apple Music ya cuma buat gadget Apple doang. Kalo Spotify, bisa di Apple’s stuff or Android handset. Saya sendiri udah tau sejak lama soal dua barang itu.

Nah, singkat kata, saya tuh tadi pagi entah kenapa pas lagi asik internetan di laptop malah tetiba dihadapkan dengan dua nama itu. Akhirnya saya memutuskan untuk berlangganan, tapi masih bingung apakah di Apple Music atau Spotify.

Setelah saya coba banding-bandingin, saya ambil deh langganan di Spotify. Why? Padahal saya punya iPhone, kalo buka aplikasi Music, udah bisa akses Apple Music.

Alasannya adalah karena Spotify kasih harga langganan yang murah. Yaelah, hahaha. Cuma Rp50 ribu loh per bulan. Dibanding Apple Music, kalo pake pound sterling, bisa kena Rp200 ribu. Kalo pake mata uang dolar, bisa Rp120 ribu.

Bayarnya juga enak, bisa pake e-banking, via ATM, atau bayar di minimarket macam Alfamart alias ga perlu pake kartu kredit. Saya sih sebisa mungkin menghindari utang deh dan ngeri juga pake kartu kredit untuk belanja online.

Setelah saya berhasil berlangganan, saya coba-coba tuh Spotify. Saya langsung bikin playlist dan isi dengan lagu-lagu favorit. Enaknya pake sistem on demand, kita bisa pilih konten semau kita. Apple Music sebenernya nawarin hal yang sama.

Satu yang saya suka dari Spotify, ada fitur play offline. Jadi, saya ngga perlu ngabisin paket data untuk streaming. Saya ngga tau apakah Apple Music juga bisa begitu, tapi kalo pun bisa, Spotify tetep paling murah, hahaha tetep.

Terus ya, kita juga bisa follow playlist yang dibuat sama Spotify user di seluruh dunia. Jadi, dari salah satu playlist itu, ada yang punya lagu-lagu yang enak. Lagian tinggal pilih aja playlist yang sesuai dengan genre favorit. Kalo fitur ini sih kayaknya Apple Music juga punya.

Lainnya, saya juga ngga tau mana yang paling lengkap koleksi lagunya, apakah Apple Music atau Spotify. So far sih di Spotify lagu yang saya suka ada semua. Saya belum cek sih apakah macam Kahitna, atau The Groove, atau Dewa juga ada di Spotify.

Satu lagi yang sangat penting, saya dengerin lagu atau karya buatan orang secara legal alias saya ngga konsumsi materi bajakan. Setau saya sih apa yang saya bayar itu pastinya untuk sih penyanyi ya. Tapi, itu setau saya dan mudah-mudahan bener.