Month: November 2016

Akhirnya Rinjani

Rinjani, entah 2013 atau 2014 saya pertama kali denger nama gunung itu dari seorang temen. Saya bahkan ngga tau posisi gunung itu di mananya Jakarta. Udah dua kali diajak sejak itu dan baru bisa taun ini. Tepatnya di penghujung Juli kemarin. Terus kenapa baru posting soal rinjani sekarang? Yaa, saya sibuk sih, hahaha.

Screen Shot 2017-05-01 at 7.55.24 PM

3.726 MDPL

Singkat kata, awal tahun ini setelah memikirkan matang-matang, saya akhirnya nyari open trip untuk bisa ke Rinjani. Ketemu lah di dunia maya saya dengan akun lyladventure, trip organizer yang nawarin paket rinjani selama 6d/5n dengan harga Rp1,5 juta. Rencananya sih untuk September, tapi ternyata full booked. Jadi dipercepat dan ambil schedule akhir Juli.

Setelah komunikasi sama yang punya lyladventure dan deal pembayaran, saya langsung beli tiket pesawat. Nah, setelahnya saya mulai siapin logistik. Pada intinya untuk ke Rinjani, dan semua gunung pada umumnya, kita harus punya persiapan yang ok. Persiapan tuh ya fisik, barang bawaan, mental. Browsing di internet cukup berguna. Tapi lebih baik tanya ke temen yang pernah ke Rinjani.

Soal persiapan ini, kita jangan sombong, jangan anggap sepele. Apalagi yang niat ke rinjani sebagai liburan dan mau refresh dari hiruk pikuk dunia kerja, biasanya suka males olahraga atau malah nunda-nunda nyari barang-barang yang harus dibawa pas nanti nanjak. Saran saya, bawa tongkat sendiri untuk ngebantu pas mau summit attack. Yang saya wajibin, head lamp dan sepatu.

Temen saya ada yang ngga pake sepatu, akhirnya dia tumbang. Masih bisa jalan, cuman tas dia harus dibawa sama sweeper yang jadinya bawa tiga tas. Tapi, jadinya tim saya yang awalnya berjumlah 14 orang, terpencar jadi tiga regu karena ngga mungkin nunggu yang lambat.

Screen Shot 2017-05-01 at 7.51.30 PM

Sweeper yang kiri

Saya sendiri juga begitu, satu yang ngga dipersiapkan dengan baik adalah fisik. Mental walau udah ok, akhirnya drop karena fisik cape. Tepatnya di Plawangan Sembalun, saya sempet jiper pas ngeliat jalur S menuju puncak. Pemandu saya bilang di situ harus ekstra hati2 krn kiri kanan jurang sementara yang dipijak batu kerikil dan rawan kepeleset. Tapi, saya bisa juga akhirnya muncak, alhamdulillah.

Datang ke Rinjani pun sebenernya bagi saya adalah untuk ngebuktiin kalo saya bisa naik gunung. Saya ngga terlalu berhasrat untuk hunting foto seperti temen-temen lain. Tapi, tetep lah pas di puncak saya kudu punya dokumentasi. Dan pas liat foto saya di puncak yang dinginnya keterlaluan, saya ngerasa itu wajah seneng saya yang setulus-tulusnya, hahahaha lebay~

Akhir cerita, saya puas ke Rinjani walau ngga expect ternyata tahun ini kemarau basah jadi pas dari kaki gunung sampai leher gunung, awan nutup langit. Bahkan sempet ujan juga. Tapi, pas di plawangan sembalun keinginan saya tercapai untuk liat bintang bertaburan.

Plawangan Sembalun, pos terakhir sebelum summit attack

Eniwey, untuk jalur yg kmrn saya tempuh adalah dari sembalun terus setelah muncak turun lewat danau segara anak dan terus ke senaru. Saran lagi buat yang mau ke Rinjani, ambil jalur yang sama seperti saya itu. Karena dari sembalun kalau cuaca lagi cerah, pemandangannya bagus banget. Sedangkan kalau dari Senaru, selain jalurnya berupa hutan belantara, start point nya pun dari 600 mdpl, dan itu cape.

Danau Segara Anak & Gunung Barujari (2.376 mdpl)

DCIM101GOPROG1251305.

New friends