Siklus

Dunia ini ya begitu2 aja. Itu menurut saya. Contohnya, kalo gajian pasti akhir bulan, terus akhir bulan berikutnya gajian lagi. Begitu2 terus.

StockSnap_7E71222234

© Anna Dziubinska/stocksnap

Sepanjang saya masuk dunia kerja, ada satu yang saya perhatiin dari siklus gajian itu. Biasanya, gajian itu minggu terakhir setiap bulan atau minggu pertama awal bulan. Maka, saat itu lah jalan raya di jakarta bakal macet gilak. Atau, justru malah lengang.

Kenapa macet? Karena pada belanja, serempak dumplak plak plak. Mal dan restoran penuh.

Eh, tapi kenapa kok bisa lengang? Karena pada keluar kota, liburan lah.

Bagi yang menganalisis secara cermat pengamatan saya di atas, bisa mengartikan saya setiap gajian ke mal atau ke restoran makan2 dan ga pernah liburan ke luar kota saban periode gajian.

Dan memang, saya lagi ga bisa liburan khususnya september besok lantaran salah ngatur jadwal kerja. Harusnya setiap empat bulan sekali bisa keluyuran ke mana kek, tapi taun ini lagi sepi tugas luar kota dan juga belum ada waktu berlibur sendiri.

Jadi lah dunia ini sekarang lagi ngga begitu2 aja, huft.

Memaafkan Malaysia

Semenanjung Asia Tenggara sekarang sedang diramaikan topik bendera Indonesia yang terbalik di pamflet SEA Games 2017 di Malaysia yang diterbitkan oleh panitia acara. Awal muasal, Menteri Pemuda dan Olahraga Indonesia, Imam Nahrawi, ngetweet soal itu dan akhirnya jd topik terpanas di Twitter.

Cuitan @imam_nahrawi di Twitter

Ngga perlu duga-duga, udah pasti orang Indonesia langsung naik pitam. Malaysia dianggap melecehkan. Semakin gaduh karena orang Malaysia membela diri, mereka katakan, lihat apa yang Indonesia perbuat ketika di SEA Games 2011. Bendera Malaysia kala itu kurang stripnya.

Makin sengit, sampai-sampai ada meme2 dari kedua negara di Twitter dan medsos lainnya. Para patriot yang ada di dua negara bertetangga yang bahasa ibunya hampir2 mirip itu menunjukkan kemampuannya dengan kicauan pedas.

Menteri Olahraga Malaysia yang saya lupa namanya dan males untuk cari tau di google pun ambil tindakan. Dia minta maaf karena bendera merah putih dibikin putih merah. Tapi, kayaknya orang Indonesia tetep ngga puas. Yah, ngga akan ada yang pernah puas toh dengan permintaan maaf.

Di kepala saya, yang muncul bukan pikiran utk marah2 liat bendera Indonesia ditebolakin macam itu. Saya cm bertanya2, menerka2, apa sih sebab musababnya. Lainnya, apa yang harus kita lakukan bahkan setelah mereka minta maaf? Moso iya kita marah2 mulu tiap hari cuma gegara Malaysia? Apa kata dunia? Pemerintah kita juga sudah tegur keras.

Ada yang lebih penting bukannya ya? Indonesia kirim atlet sekitar 500 orang di SEA Games 2017. Kenapa ngga kita dukung aja mereka mati2an supaya terbukti Indonesia lebih hebat dari Malaysia di bidang olahraga. Soal bendera, itu ya sudah lah. Bukannya saya ngga cinta Tanah Air, tapi kita toh juga harus bisa menerima maaf meski kesalahan mungkin saja disengaja. Kalo kita salah, pasti kita juga minta maaf.

Kita buktiin juga kita bukan negara dengan masyarakat yang gampang emosian. Kita bertindak secara rasional. Karena ngebales tuh gampang banget dilakukan. Baiknya kita ngga sekadar ngurus bendera doang kan. Tapi urus juga atlet yang udh ada di Kuala Lumpur yang bertekad untuk dapet medali emas dan mengibarkan bendera merah putih yang warnanya ga mungkin kebalik sembari nyanyi lagu Indonesia Raya.

Pastikan mereka juara pertama di setiap pertandingan supaya Indonesia juara umum di negeri orang dan jadi kado HUT Indonesia ke-72. Kasih semangat terus. Buktikan kita bisa juara meski bukan di kandang. Toh Indonesia punya pengalaman segudang di SEA Games dan lebih dari tiga kali jadi juara umum.