internet

Protes

Dari sekian banyak hal yang bisa diprotes dari diri saya, yang temen2 suka komplain justru soal iritnya saya kalo lagi ngobrol di whatsapp atau instant messenger lainnya. Saya kalo dibilang begitu cuma bisa ketawa aja, hahaha.

StockSnap_HP2MPJT5B6

Josh Felise/stocksnap

Contohnya kayak di bawah ini.

A: Bud, menurut sampeyan, jokowi itu bisa gemuk ngga ya?

Saya: Bisa.

Atau

A: Bud, tadi nelpon? Kenapa? Sori ga keangkat, lagi ke luar planet.

Saya: Gpp.

A: Gpp kok nelpon?

Saya: Ya gpp.

Dua contoh di atas itu menurut temen2 saya sangat keterlaluan, hahaha. Kalau diitung karakternya, lebih banyak mereka. Jadi ketika gue jawab serba singkat, bagi sang lawan bicara itu artinya gue males lah, irit ngomong lah, pelit lah padahal itu bukan sms, dsb.

Entah kenapa emang saya begitu orangnya. Lagian namanya juga short message alias pesan singkat. Kalo mau ngomong panjang lebar bisa by phone atau tatap muka. Yaa sesekali ada sih saya ngetik ampe panjang banget.

Saya sendiri lumayan jarang pegang hape. Biasanya pas lagi ketemuan sama temen2 pun hp ada di kantong celana atau di dalem tas. Kadang kalo lagi ikut jamuan, saya taro meja dengan posisi belakang hape yang menengadah.

 

Awas Berita Hoax!

Beberapa bulan belakangan ini saya sedikit pusing dengan berita-berita soal media sosial. Isinya ngga lain dari penyalahgunaan media sosial untuk menyebarkan informasi bohong.

Lebih parahnya, yang konsumsi berita bohong itu langsung percaya. Jadilah kekisruhan. Seperti halnya lidah, susah juga menjaga jemari supaya ngga ngetik sembarangan di media sosial.

Saya pribadi jadi agak takut untuk pakai media sosial lagi. Soalnya takut dianggap menyebar berita bohong alias hoax dan parahnya dikira pencemaran nama baik.

Saya memutuskan jadi silent reader ajah. Walaupun saya sering dapet banyak berita bohong dan agak mual juga bacanya. Kenapa? Karena bahasa yang dipakai oleh pembuat berita bohong tuh berlebihan.

Contohnya:

Tolong beritahukan anak2, suami, isteri, dan semua teman2mu. Perhatian: Mulai saat ini jangan makan makanan kaleng2an, terutama buah2an, khususnya produksi negara xxx. Karena di negara ini ada kira2 dua ratus orang pengidap aids kerja di pabrik kalengan, dan mereka masukkan darah mereka ke dalam kaleng2an itu, dan saat ini masalah tersebut telah diketahui DepKes negara xxx sehingga kaleng2an tersebut telah banyak di sita ttpi lebih banyak yg sdh terlajur diekspor. Contoh: Lecy, rambutan, lengkeng, mangga puding, dll. Setelah terima bbm ini cepat kirim ke saudar2 n teman2mu semua. Agar tidak konsumsi kalengan apapun… Demi keselamatan kita semua.

Itu satu contoh yang saya dapat dari internet. Negaranya sengaja ngga saya cantumkan dan broadcast info itu datang katanya dari kementerian kesehatan Indonesia.

Tapi, bisa diliat kan itu bagaimana tutur bahasanya. Kalau memang itu resmi, masa iya kementerian kesehatan pakai kata-kata yang disingkat saat menyampaikan info resmi. Lebih dari itu, bahasanya tuh LEBAY!!! Saya aja geli bacanya, hahahaha!

Jadi, kita harus bisa lah pilah-pilah informasi. Biar apa? Biar hidup kita happy dan ngga kesel diboongin sama berita hoax. Yuks ah.